Minggu, 03 Februari 2013

Tetangga Sebelah (part1)



Ahh.....
Hari yang lumayan nggak nyenengin buat gue. Kantung mata  tiba2 nongol dibawah kelopak mata (untung bukan kantong ajaib Doraemon) bahh  XD

Gara2 semalam tidur gak nyenyak.  Nih mata sekarang terangnya cuman ampe lima watt. Udah gitu kelap kelip lagi (kayak lampu seri dipo’on natal)

 Baru pertama kali ini gue gak bisa tidur nyenyak dikamar sendiri. Biasanya habis nonton OVJ nih mata udah minta di nina boboin. Gara2nya disebelah kamar gue tuh ada dua penghuni baru. Satu perawakannya tinggi, satunya agak pendek. Yang eksistensinya kurang gue suka. Soalnya bukan cuman tampang aja yang saiko. Kalo ngobrol sama temen2nya tuh suka pake volume 100%, nyaring banget. Sampe suara tivi gue kalah nyaring.

Gue kan capek, punya waktu istirahat yang udah rutin. Tidur jam sebelas, bangun jam lima. Trus siap2 ngampus buat kuliah. Gak punya tenggang rasa sama sekali yah? Heran! Padahal masih penghuni baru, alias anak baru indekost. Tapi gak bisa jaga sikap, gak punya tenggang rasa sama penghuni lama. Wuedhan! (TAK TEMBAKK JUGA NIHH ORANG, GRRRR)

Dari awal gue emang gak suka sama nih penghuni baru. Soalnya gerak geriknya bikin perasaan gak enak. Bikin gelisah. Liat aja tato dipunggungnya tuh. Yang satu gambar naga, satunya salib. Kayak preman ajah pake tato segala.

Udah gitu suka bawa cewek segala! Mending diem, lha ini berisik! Apa gak punya rasa malu yah??
Pake suka nongkrong dibalkon segala lagi. Nongkrong sih gak apa, ini suaranya ngobrol itu lohh. Ribut banget kayak di pasar tanah abang. Gimana gak keganggu coba?

Hmm, rasanya udah gak betah aku lama-lama disitu. Padahal udah lumayan lama aku  ngekost. Ada lah sekitar 3 tahun lebih. Tapi sekarang sikonnya berubah jadi gak setenang dulu. Memang sih itu kost murah dan lumayan strategis. Tapi walo bagaimanapun juga kan yang penting itu rasa nyaman. Kalo murah tapi gak nyaman dan tenang mending aku pindah ke tempat kost lain, biar mahalan dikit. Yang penting aman, nyaman, tenang dan damai (kalo bisa sich murah juga. Hehehe...)

Yah, mudah2an aja ntar ada jalan keluarnya.

1 komentar: