Rabu, 27 Februari 2013

Tetangga Sebelah (part 2) – Breaking Duren!


Udah pada tahu kan kenapa judul postingan gue kemaren pake embel2 “part” segala? (kayak judul film hollywood itu tuh, kalo gak salah, Twilight: Breaking Dawn!  :D)

Yup, itu artinya bakal ada lanjutannya. Yaa kalian pastinya bisa nebak soal apaan; soal dua cecunguk alias curut pengganggu yang “hidup” di kota dan gak tau soal adab sebagai pendatang baru. Siapa lagi kalo bukan tetangga baruku. Dua pemuda yang super gagah dan tampan (huek!) tapi sayang seribu (rupiah :p) sayang gak punya etika dan sopan santun.

Udah banyak kejadian2 yang bikin aku jadi bete. Gak bisa kuceritain semuanya disini. Soalnya bisa jadi novel! (haha imposibel bin sambel pecel).

Serius loh, saban hari adaa ajja ulahnya yang bikin kesal. Bikin ribut lah, ngata2in pake bahasa daerahnya lah, nyetel musik rock nyaring lah, pokoke masih banyak ulahnya yang pastinya bikin siapa aja yang jadi tetangganya bakalan gak betah tinggal lama2.

Misalnya aja, malam kemaren. Dua pasangan-curut-serasi itu belah duren di malam hari. Asyik banget tuh pada makan duren gak bagi2 sama orang. Tapi gue gak ngarep juga sih tiba2 dikasih duren sama manusia setengah curut itu. Selesai makan duren, bukannya buang kulit duren ke tong sampah, malah diletakin depan pintu kamarnya gitu aja. Sayup2 gue denger ada yang ngomong: “biar dia kebagian wanginya, haha”

“Dasar norak!”  rutuk gue dalem hati. Emang dasar curut gak ada kerjaan! Bisanya cuma ngerjain orang. Sampe gak habis pikir gue. Motivasinya apa coba, pake ngerjain gitu segala.

Nah, pemirrsaahhhh....
Para pembaca tulisan gue yang setia. ceritanya belum selese sampai disitu. Keeesokan harinya, dua curut yang kegantengan ituh kedatangan temennya yang sama2 ngeselin. Orangnya gak tinggi2 amat sih, tapi kelakuannya gak beda sama dua pemuda super gagah dan tampan (huek!) itu. Nah, temennya itu sama aja ngeselinnnya, suka ngomong gak make rem.

Waktu itu pagi hari, kira2 masih jam 8. Gue turun ke lantai bawah (ke toilet mo pipis, hehe). Selesei pipis, gue naik tangga lagi kelantai atas, kamar gue. Nah, pas mau sampai tikungan arah pintu kamar, gue denger temennya dua curut itu ngomong gini; “lemparin ajah kulit duren ini ke ventilasi kamarnya, bisa kan? Haha..”

Pas dia ngomong gitu, gue yang denger nongol didepannya. “Mo ngapain lo?” gue tanya.
“gak ngapa-ngapain” jawabnya singkat. Mendengar kebohongannya, gue ngomong langsung.
“gak ngapa-ngapain koq tadi niat banget mo ngelemparin kulit duren ke kamar gua?”
“emang gak ngapai-ngapain kok! Loe maunya apa, hah?!”
“gue nggak suka sama omongan lo yang seenaknya gitu,” sahut gue.
“trus mau lo apa?”

Habis itu, dua curut yang tadinya diem aja dalem kamar keluar ngelihat gue. Trus si curut tinggi ikut2an ngomong:
“heh, loe anak mana sih? Lo bukan orang asli sini kan? Lo juga pendatang baru, kan? Jadi lo gak usah belagu deh! Lo mo ngapain? Mo berantem? Kalo mau ayo keluar!” ucapnya dengan mimik muka yang bikin gue jengkel sejadi2nya.

Trus si curut pendek itu juga ikut nimbrung; “udah deh, jangan cari masalah sama kita2. Ntar lo nyesel.”

Sampai disitu, amarah gue memuncak. Gila apa, gue dikatain ‘belagu’, ‘pendatang baru’,  oleh anak yang baru  indekost 2 bulan, sedangkan gue udah hampir 3 tahun?! Siapa yang gak marah dibentak gitu? Dimana sih rasa respect nya anak baru terhadap orang yg udah lama ngekost? Gue gak habis pikir.

Dan sialnya saat itu suasana kost lagi sepi karna anak kost lain pada pulang kampung, libur kuliah. Cuma ada gue di lantai atas sendirian. Jadinya gue gak bisa ngelawan kalo dikeroyokin sama  curut dan kawanannya itu. Gue diem mengalah. Takut karna kalah jumlah, bukan berarti gue gak berani ngelawan. Coba aja anak kost lain gak pulang kampung. Bisa jadi bakal ada pertarungan seimbang. Lha itu? Gak seimbang kalo gue cuma sendirian.

Setelah puas ngomong gitu, mereka pada cabut. Sambil ngoceh, merasakan kemenangan semu!
“Huh. Dasar, pengecut. Beraninya keroyokan. Coba aja satu lawan satu, gue ladenin!” kata gue dalem hati. Gue jadi makin kesel karna gak bisa ngelawan.  Gue juga agak kesel kenapa kejadian itu gak terjadi pas temen2ku pada ngumpul di kost. Gue bisa panggil mereka supaya perlawanan jadi seimbang. Huhh....!

Saking keselnya karna gak bisa ngapa2in, gue tendang tuh kulit duren depan pintu. Sakit? Ya enggak lah, kan waktu itu gue pake sepatu! :D

Ah, udah dulu deh curcolnya. Mending gue berdoa aja, moga-moga para curut itu gak lama ngekost disitu. Kalo mereka sampe betah ngekost, gue yang bakal pindah dari situ! :<

1 komentar: