Kamis, 18 Oktober 2012

I Love U, Sir!



Ahh…. Hari yang cerah.. (Bo’ong, padahal mendung gila!)    :P

Hari ini aku berangkat lagi ke sekolah dalam rangka PPL. Yah, suatu program wajib dari kampus yg kudu diikuti oleh setiap mahasiswa. Program apaan sii ituh? Pasti yg kagak tahu pada nanya gitu. Oke lah kukasih tahu (ama tempe)

Jawaaaaabaaannnyaaaa….. (sambil pose ala Agung Hercules) 

Singkatnya, para mahasiswa dituntut untuk belajar mengajar, langsung terjun ke lapangan; yaitu sekolah, mirip ama magang lah. Udah lama juga sih aku dan enam orang temanku berada di sekolah menengah pertama itu. udah satu setengah bulan rasanya. Sikonnya lumayan tenang. Maklum lah, kan sekolah itu tempatnya dipedesaan plus deket sungai. So, kalo di siang bolong panasnya gak gitu berasa. Soalnya angin yg berhembus dari permukaan air sungai membawa sensasi sejuk yang bikin adeemm…
.
Aku punya cerita nih. Tentang kecanggihan anak desa jaman sekarang (o_O)  HAHAYY
Udah beberapa kelas yang pernah kuajar di sekolah itu. Berdasarkan hasil riset (jiahhhh…) aku bisa menggolongkan macam2 karakter anak dari beberapa kelas ke dalam beberapa kategori.
Kelas Tujuh: masa2 transisi dari bangku SD ke SMP (ributnya minta ampun)
Kelas Delapan: mulai pintar, plus caper (adaa aja tingkahnya)
Kelas Sembilan: mulai suka eksis, alay dan GALAU
HAHAHA

Pertamakali ngajar anak2 kelas tujuh rasanya suara mau hilang.
Pertamakali ngajar anak2 kelas delapan rasanya lumayan. Karena mereka pada aktif dan lumayan pintar.
Pertamakali masuk ke kelas Sembilan saat jam pelajaran gak ada guru pengajar, aku kaget ngelihat siswi bawa notebook plus modem. “Oh ada bapak. Masuk aja pak” katanya dengan santai. (glekkk)

Dari semua kelas yang aku amati, kelas paling alay adalah kelas sembilan, kelas 9B tepatnya. Udah beberapa teman yang pernah dikerjain, dipandangin (ampe melotot), disanjung, diolok, bahkan dirayu!

Aku masih inget tuh kejadian yg bikin gimanaa gitu. Kelakuan anak 9B yang capernya alamakk..
Kejadiannya waktu itu; pertamakali aku dan teman2 diterima magang, para siswa maupun siswi kelihatannya masih pada cuek dan gak peduli banget ama kita-kita. Maklum masih baru. Tapi, ada satu anak yang duluan menyapa kami, saat itu pas aku dan temanku Yogi sedang jalan2 melihat lingkungan sekitar sekolah. Seorang siswi menyapa kami dengan suara lembut nan alay :

“Umaa ae pak, bungasnya buhan pian. Kenalan dulu pang lawan kami.”

Kalo diterjemahkan ke bahasa Indonesia itu yaa gini:
“Aduh pak, ganteng banget sich. Kenalan donk sama kita2.”

Aku dan temanku kaget banget ada anak SMP bicara genit kayak gitu. Terus siswi itu bilang kayak gini:
“Minta PIN nya donk pak.”
Glekkk….!
Ih, nih anak eksis banget. Kecil2 udah mainin BB.
Kejadian berikutnya; suatu pagi, selepas mengajar bahasa inggris aku dan temenku jalan ke kantin nyari makanan ringan. Disana kami makan gorengan tahu sama tempe yang lumayan enak dan juga murah. Maklum lah harga pedesaan jauh lebih murah dibandingkan harga makanan kota yang cenderung ‘dimahal2kan’. Ditengah enaknya makan, ada tiga orang siswi yang berani keluar dari kelas dan itu saat jam pelajaran kedua berlangsung.

“Hai paak. Makan gorengan kok gak ngajak2?” sapa salah seorang siswi.
“Kalian bertiga kenapa gak masuk kelas?” tanyaku.
“Bu guru nggak masuk. Katanya ngurus anaknya yang lagi sakit dirumah. Jadi yaa kami santai deh. Hehe.”
Saat kami selesai makan gorengan dan bayar ke ibu kantin, siswi itu ngomong;
“Pak tungguin kami,”
“Ya?”

Mereka pun mendekat, mencium tangan tanda hormat. Tapi siswi yang banyak bicara itu mencium tangan dengan cara yg beda. Ia meraih tangan kami lalu menempelkan pipinya yang putih ke tangan kami, sambil tersenyum. Aku dan temanku cuma bisa geleng2 kepala.
“I LOVE YOU, SIR! Hihihi..” ucapnya sambil berlari malu-malu.
HAH?
Aku dan temanku lagi2 cuma bisa geleng2 kepala.
Capek deehhh,,,,,,

1 komentar: